Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Bintang Jatuh - Stardust Road

Shooting Star

  • Selasa, 15 September 2020
  • Oleh: Ramel Altair Radhyantz

Image by Enrique Meseguer from Pixabay


Bintang Jatuh


Jika Anda seorang fanatik astronomi yang serius seperti kebanyakan dari kita, Anda mungkin ingat bahwa satu peristiwa di masa kecil yang memulai Anda dengan hobi yang mengasyikkan ini. Mungkin ini pertama kalinya Anda melihat melalui teleskop. Tetapi bagi banyak dari kita, pertama kali kita melihat hujan api dari langit yang akhirnya kita kenal sebagai hujan meteoroid.


Saat Anda melihat yang pertama, mudah untuk mengingat film "perang dunia" atau beberapa gambar alien fantastis lainnya yang memasuki atmosfer kita berbondong-bondong untuk mengambil alih planet ini. Tetapi dengan beberapa panduan dan penjelasan tentang apa yang sedang terjadi, kami akhirnya mengetahui bahwa hujan deras ini sama sekali tidak mengancam atau segala jenis invasi. Sebagian besar hujan meteoroid tidak berbahaya, merupakan bagian dari alam dan sangat menyenangkan untuk ditonton.


Jadi apa sajakah cahaya aneh di langit ini? Apakah mereka alien menyerang dari Mars? Apakah komet akan memulai zaman es berikutnya? Atau mungkin asteroid terbakar saat memasuki atmosfer bumi. Jawaban atas pertanyaan di atas adalah tidak untuk pertanyaan pertama dan “ya dan tidak” untuk dua pertanyaan lainnya.


Meteoroid sebenarnya adalah bagian kecil dari puing-puing ruang angkasa, biasanya debu atau batuan kecil yang berasal dari komet atau pecahnya asteroid di luar angkasa dan akhirnya jatuh ke bumi. Kita mengatakan “ke arah bumi” karena cahaya yang Anda lihat adalah gesekan atmosfer yang membakar informasi ruang kecil itu dan menciptakan pertunjukan spektakuler bagi kita semua saat mereka melakukannya. Momen yang sangat menarik untuk disaksikan adalah ketika meteoroid pecah atau meledak saat masuk. Meteoroid yang meledak disebut bolides.


Ada beberapa detail menarik tentang kehidupan meteoroid yang membuat pemandangan bintang jatuh semakin menyenangkan. Agar terlihat, meteoroid hanya perlu memiliki berat sepersejuta gram. Tetapi hal yang membuat mereka begitu spektakuler untuk dilihat adalah kecepatan luar biasa yang mereka capai saat memasuki atmosfer. Sebelum terbakar, meteoroid akan mencapai antara 11 dan 74 kilometer per detik yang 100 kali lebih cepat dari peluru yang melaju kencang.


Kita cenderung menganggap melihat bintang jatuh sebagai peristiwa aneh dan kita mengaitkannya dengan takhayul (karenanya, berharap pada bintang keberuntungan). Tapi sebenarnya ada ribuan dari mereka setiap tahun jadi tidak jarang untuk melihatnya. Faktanya, para ilmuwan memberi tahu kita bahwa lebih dari 200.000 ton materi ruang angkasa memasuki atmosfer setiap tahun dan terbakar saat masuk.


Komet adalah sumber meteoroid yang besar karena sifat ekornya yang panjang. Sejumlah besar debu, es, dan puing-puing ruang angkasa lainnya terperangkap di ekor komet saat bergerak menuju matahari. Kemudian saat komet menjauh dari matahari di orbitnya, berton-ton materi ini terlempar ke luar angkasa untuk menyebar. Saat Bumi bergerak dalam orbit rutinnya mengelilingi matahari, ia sering melintasi awan dari materi yang dibuang ini yang menjadi salah satu "hujan meteor" yang sangat populer untuk dilihat.


Hujan bintang jatuh ini cukup mudah diprediksi oleh para astronom, sehingga Anda dapat mengatur posisi untuk melihat kegembiraan pada waktu malam yang tepat dan melihat area langit malam yang tepat. Biasanya majalah atau situs astronomi akan memberi Anda waktu dan lokasi secara umum untuk siap melihat saat meteoroid mulai turun.


Sekarang perlu diingat, ini adalah fenomena alam, jadi mungkin tidak mengamati tabel waktu dengan tepat. Juga perhatikan bahwa ada sistem notasi di mana hujan meteoroid akan terjadi berdasarkan konstelasi apa yang menjadi latar belakangnya. Bagian langit yang menjadi fokus pertunjukan disebut "pancaran" karena di situlah meteoroid yang masuk mulai bersinar atau memancar. Radiant diberi nama untuk konstelasi terdekatnya juga. Jadi jika hujan meteor akan terjadi di konstelasi Leo, maka pancarannya akan disebut Leonid. Ini akan membantu Anda menguraikan daftar hujan asteroid dalam publikasi.




Popular article


Post a Comment for "Bintang Jatuh - Stardust Road"