Bagaimana Saudara laki-laki dan Perempuan Dapat Mengatasi Anggota Keluarga Autis

Persaingan Saudara: Bagaimana Saudara laki-laki dan Perempuan Dapat Mengatasi Anggota Keluarga Autis

Gambar oleh Free-Photos dari Pixabay


Ketika seorang anggota keluarga didiagnosis autis, ada banyak sekali informasi yang mengajarkan kepada orang tua bagaimana menghadapi anak autis, dan ada juga informasi untuk orang tua tentang cara menangani berbagai perilaku anak autis. Namun, ada lebih sedikit alat belajar bagi mereka yang memiliki saudara kandung autis, meskipun ini adalah situasi yang sangat menegangkan bagi saudara laki-laki dan perempuan dari anak autis. Tips berikut bisa membantu anak menghadapi saudara kandung autis.


Kadang-kadang orang tua begitu terlibat dalam mempersiapkan diri dan anak autis mereka untuk masa transisi ke depan sehingga mereka lupa bahwa anak-anak mereka yang lain juga harus menghadapi situasi baru tersebut. Seringkali, saudara kandung dari anak autis mungkin merasakan situasi baru secara akut. 

Mereka mungkin merasa diabaikan oleh orang tua atau cemburu pada anak autis yang kini mendapat perhatian lebih. Selain itu, mereka mungkin mendapati teman-teman mereka terus-menerus mengejek mereka tentang memiliki saudara autis, yang dapat menyebabkan lebih banyak stres. 

Hal ini dapat menyebabkan masalah perilaku, dengan saudara kandung yang bertingkah dan menjadi "anak bermasalah" untuk mendapatkan perhatian. Dalam beberapa kasus, saudara kandung tersebut bahkan mungkin mencoba untuk menyakiti saudara laki-laki atau perempuan autis tersebut dalam upaya untuk mengeluarkannya dari lingkungan keluarga.


Namun, hal ini tidak selalu terjadi. Terkadang, memiliki saudara kandung yang autis memaksa seseorang untuk "tumbuh" dan menjadi bertanggung jawab. Mungkin ada keterikatan emosional yang kuat dengan saudara kandung autis dan keinginan kuat untuk menjaganya tetap aman dalam semua situasi. 

Lebih jauh, tinggal dengan saudara kandung autis dapat mengajar seseorang untuk lebih terbuka tentang perbedaan orang lain. Dengan cara ini, memiliki saudara kandung autis adalah pengalaman yang memperkaya hidup yang mendorong individu untuk menjadi lebih kuat secara emosional dan mental dan lebih toleran terhadap orang lain dalam hidup.


Salah satu tip bagi saudara kandung untuk mengatasi kakak atau adik autis mereka adalah dengan mencari kelompok pendukung. Harus ada sumber daya yang tersedia di cabang lokal Autism Society of America. 

Hal ini terutama penting dalam membantu saudara kandung merasa bahwa mereka tidak sendirian dan terisolasi dalam situasi yang sedang berlangsung ini - orang lain menghadapi masalah yang sama. Selain itu, cobalah untuk meningkatkan interaksi keluarga. 

Jadwalkan hari keluarga atau malam keluarga secara teratur setiap minggu, di mana semua anak dapat menghabiskan waktu dengan orang tua atau anggota keluarga lainnya dan berbagi pengalaman hari atau minggu mereka dan masalah apa pun. Hal terbaik untuk diingat adalah terbuka tentang perasaan Anda. 

Jika anak-anak merasa bahwa orang tua mereka mengabaikan beberapa aspek kehidupan mereka, meminta waktu mereka sejenak seringkali merupakan solusi terbaik. Penting bagi orang tua untuk memahami kebutuhan anak mereka akan perhatian, apakah mereka autis atau tidak. Komunikasi adalah kunci untuk membantu seluruh keluarga berjalan lancar. 

Tags

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad