Pelecehan Seksual di Dunia Autis

Epidemi yang Tidak Diuntungkan: Pelecehan Seksual di Dunia Autis

Gambar oleh Ulrike Mai dari Pixabay 


Salah satu masalah paling merugikan dalam kehidupan individu autis adalah ancaman pelecehan seksual. Ini bisa dalam bentuk pemerkosaan atau hanya dalam hubungan yang melecehkan. Karena orang autis menghabiskan sebagian besar hidupnya dengan perasaan berbeda dan tersisih, mereka sering menikmati pengalaman seksual karena satu alasan: hal itu menempatkannya pada posisi yang setara dengan yang lain. 

Sangat mudah untuk ini menjadi bagian pengendali dari suatu hubungan. Hal terpenting untuk diingat adalah bahwa orang autis mengalami seksualitas dengan cara yang sama seperti orang lain, tidak peduli seberapa tinggi fungsinya. Orang tua harus mengajari anak mereka tentang seksualitas sejak usia dini untuk mencegah pelecehan seksual terjadi.


Perintah paling berharga yang dapat dipelajari siapa pun dalam hubungannya dengan seksualitas adalah "Tidak". Mengajari hal ini bahkan kepada anak-anak bisa sangat berguna. 

Dalam hal ini, perlakukan anak autis Anda tidak berbeda dengan yang Anda lakukan pada anak lain-ajari dia bagian-bagian tubuh sejak usia muda dan jelaskan, saat anak dewasa, tentang apa yang terjadi selama pubertas dan jenis perilaku apa. pantas dan tidak pantas. 

Pastikan anak Anda memahami perbedaan antara sentuhan yang baik dan sentuhan yang buruk. Ini bisa sangat sulit bagi anak autis yang sensitif terhadap sentuhan secara umum. Mungkin berguna untuk memberi label "zona" pada tubuh yang tidak boleh disentuh oleh siapa pun tanpa izin.


Juga pastikan bahwa saat anak autis Anda tumbuh menjadi dewasa, dia memahami apa itu pemerkosaan dan apa yang harus dilakukan jika ini terjadi. Karena banyak anak autis adalah pembelajar langsung, mungkin yang terbaik adalah memainkan peran dalam beberapa situasi yang berpotensi berbahaya. 

Jika anak Anda berkomunikasi secara non-verbal, ajari dia tanda-tanda yang jelas untuk menunjukkan kepada seseorang untuk menghentikan apa yang mereka lakukan. Orang autis seringkali tidak dapat memahami bahwa orang lain memiliki pikiran dan emosi mereka sendiri-mereka percaya bahwa setiap orang berpikir dan merasakan apa yang mereka lakukan. 

Karena itu, banyak yang terkejut saat mengetahui bahwa orang-orang "jahat" di dunia akan memanfaatkan situasi seksual. Anda mungkin perlu menjelaskan kepada individu autis jenis pakaian dan perilaku apa yang pantas di depan umum sehingga dia tidak secara tidak sengaja menarik perhatian seksual.


Anak Anda harus belajar menghormati tubuhnya dan memahami bahwa orang lain juga perlu menghormatinya. Ini hanya mungkin jika orang tua dan pendidik mengajari anak autis tentang tubuh mereka sejak usia muda. Dengan belajar bagaimana menghentikan pelecehan seksual, Anda dapat membuat Anda anak-anak, autis atau tidak, aman dari predator.

Tags

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad