Apa sih Creative Commons itu?

Apa sih Creative Commons itu?

Image by Christian Dorn from Pixabay 
Didirikan pada tahun 2001 dan merilis rangkaian lisensi pertamanya pada tahun 2002, Creative Commons (sebagai sebuah organisasi) bertujuan untuk membantu "Anda berbagi pengetahuan dan kreativitas secara legal untuk membangun dunia yang lebih adil, dapat diakses, dan inovatif."

Karya Creative Commons Organization ada di mana-mana. Ini adalah lisensi default Wikipedia, mencakup lebih dari 300 juta gambar di Flickr dan jutaan video di YouTube.

Namun untuk semua popularitasnya, ada banyak kebingungan tentang apa sebenarnya Creative Commons itu. Itu karena Creative Commons dimaksudkan untuk menyelesaikan masalah yang menantang dan disalahpahami terkait undang-undang hak cipta, bukan dengan plagiarisme.

Untuk memahami apa itu Creative Commons, pertama-tama kita harus melihat masalah yang ditangani dan cara kerjanya untuk memperbaikinya.

Masalah yang Diatasi Creative Commons

Di bawah undang-undang hak cipta di sebagian besar dunia, sebuah karya diberi perlindungan hak cipta saat dibuat. Artinya, orang lain tidak dapat menyalin, mendistribusikan, menampilkan / melakukan karya secara publik, atau membuat karya turunannya tanpa izin dari pencipta atau pemegang hak.

Namun, banyak pencipta, termasuk peneliti, penulis, musisi, fotografer, dan pembuat film, senang karya mereka disalin, dibagikan, atau bahkan digunakan dalam karya baru. Sayangnya, para pembuat konten tersebut tidak memiliki cara yang mudah untuk menunjukkan bahwa mereka setuju dengan penggunaan karya mereka.

Di sinilah Creative Commons masuk. Organisasi Creative Commons membuat serangkaian lisensi yang dapat ditempatkan pencipta dan pemegang hak pada pekerjaan mereka untuk menunjukkan bahwa mereka mengizinkan penggunaan kembali tertentu.

Lisensi tersebut mencakup tiga elemen: Ikon atau baris teks pendek yang menunjukkan lisensi, versi lisensi yang "dapat dibaca manusia" (contoh) dan versi legal lengkap.

Lisensi ini tersedia secara gratis dan bahkan dapat diintegrasikan dalam situs, seperti YouTube atau Flickr, untuk memungkinkan situs menyediakan lisensi bagi pengguna mereka.

Tentang Lisensi

Saat ini, ada enam Lisensi Creative Commons yang berbeda. Saat memilih lisensi, pencipta dapat memilih untuk mengizinkan adaptasi dari karya mereka (ya, tidak atau hanya jika orang lain berbagi serupa) dan apakah akan mengizinkan penggunaan komersial dari karya mereka atau tidak.

Misalnya, jika seorang pencipta ingin mengizinkan adaptasi tetapi hanya untuk penggunaan non-komersial, itu akan menjadi lisensi Atribusi-NonKomersial. Namun, jika mereka ingin hanya mengizinkan adaptasi ketika orang lain berbagi serupa (artinya mereka menempatkan karya baru di bawah lisensi yang sama), itu akan menjadi lisensi Attribution-ShareAlike.

Semua Lisensi Creative Commons, minimal, memungkinkan penyalinan non-komersial. Namun, semua Lisensi Creative Commons memerlukan atribusi, artinya Anda harus mengutip pembuat materi yang Anda gunakan.

Apa artinya ini?

Artinya, saat Anda menemukan Lisensi Creative Commons, pencipta memberi Anda izin untuk menggunakan karya dengan cara tertentu di luar hukum hak cipta yang telah diizinkan. Namun, Anda perlu membaca lisensi khusus untuk melihat apa persyaratan penggunaan itu dan selalu menghubungkan sumbernya.

Ingatlah bahwa Lisensi Creative Commons tidak sama dengan menempatkan karya di domain publik (meskipun Creative Commons memiliki Lisensi CC0 yang melakukannya). Masih ada batasan dalam menggunakan karya berlisensi Creative Commons.

Ingatlah juga bahwa, meskipun Creative Commons adalah alat yang ampuh untuk menangani hak cipta, namun tidak menangani masalah kutipan dan plagiarisme. Karya Creative Commons dapat digunakan dengan cara yang legal di bawah lisensi, tetapi mungkin masih berupa plagiarisme.

Misalnya, menempelkan sejumlah besar teks berlisensi Creative Commons ke dalam esai dan mengatribusikannya di catatan kaki tetapi tidak mengutipnya mungkin sesuai dengan lisensi, tetapi tidak sesuai dengan standar akademik untuk atribusi.

Singkatnya, Creative Commons adalah alat yang ampuh tetapi penting untuk menggunakannya dengan baik. Perhatikan persyaratan lisensi dan terus ikuti semua aturan atribusi yang diwajibkan oleh sekolah Anda dan Anda akan baik-baik saja.

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad