Bad Girls: Let's Be Honest Ladies

Bad Girls: Let's Be Honest Ladies, 

Gambar oleh Bessi dari Pixabay 

Bukankah Kamu Hanya Menjadi Dia KARENA Dia TIDAK Menjadi Kamu?

Para penulis meninggalkan satu bagian teka-teki yang sangat penting dalam buku terlaris mereka "He’s Just Not That Into You." Jauh di lubuk hati setiap wanita tahu apa potongan kecil dari teka-teki itu. Persepsi kita dan realitas kita sangat berbeda dalam hal hubungan saat ini. Meskipun realitas kita telah berubah drastis, persepsi kita tetap sama.

Persepsi lelah tetapi masih melekat masih menganggap pria bertanggung jawab atas sebagian besar masalah yang dialami dalam hubungan; yang tidak berarti bahwa wanita tidak mau mengambil sedikit tanggung jawab. Wanita sering menyalahkan diri sendiri karena memberi dan mencintai terlalu banyak. Yang cukup menarik, wanita cenderung hanya memberi dan mencintai terlalu banyak ketika mereka terlibat dengan pria yang memperlakukan mereka dengan buruk atau setidaknya pria yang tidak menunjukkan minat mereka. Mungkinkah wanita terus mencintai pria seperti ini karena memang sifat mereka untuk memberi dan mengasuh, atau mungkinkah wanita menyukai tantangan? Jika Anda seorang pembaca pria, Anda mungkin curiga itu yang terakhir. Meskipun, jika Anda seorang pembaca wanita, Anda tahu itu yang terakhir.

Wanita mengejar komitmen dengan cara yang sama seperti pria selalu mengejar seks. Laki-laki sering kehilangan minat pada perempuan setelah mereka menidurkannya dan perempuan sering kehilangan minat pada laki-laki setelah mereka membuat mereka berkomitmen - itulah kenyataannya, tetapi yang pasti bukan persepsi yang dimiliki kebanyakan orang tentang perempuan. Mengapa? Karena tidak cocok, laki-laki dianggap "buruk" dan perempuan adalah stereotip "baik" yang sudah biasa kita lakukan.

Wanita yang mengklaim terlalu banyak cinta setara dengan pria yang akan mengatakan atau melakukan apa saja untuk membawa wanita ke tempat tidur. Wanita-wanita ini akan tahan dengan apa pun dan akan melakukan hampir apa saja untuk mencapai tujuan mereka - membuat pria berkomitmen. Namun, begitu mereka mendapatkan komitmen mereka, mereka biasanya menjadi bosan dan kesal. Akhirnya, setelah menemukan alasan untuk menyalahkan orang-orang itu atas ketidakbahagiaan mereka (yaitu kebosanan), mereka melanjutkan ke penaklukan berikutnya. Ini adalah permainan komitmen - ini adalah permainan mengejar dan membuang versi perempuan.

Saya merasa menarik, setelah mewawancarai lebih dari dua ratus orang serta baru-baru ini menulis sebuah buku tentang wanita, mendengar bahwa sejumlah besar wanita mengakhiri hubungan mereka sebagai hasil dari membaca "He’s Just Not That Into You." Menarik, karena saya tahu dari penelitian saya bahwa wanita-wanita ini kemungkinan besar mengakhiri hubungan mereka karena alasan yang sama mereka tetap tinggal di dalamnya; mereka memandang pria yang mereka anggap sebagai tantangan.

Saya penasaran, jadi saya berangkat untuk mencari tahu apa yang sebenarnya ada di balik fenomena yang tampak itu. Saya ingin tahu mengapa wanita benar-benar mengakhiri hubungan mereka setelah pertemuan mereka dengan buku kecil yang sering kita dengar.

Saya menemukan bahwa keterusterangan buku tersebut membuat sulit, jika bukan tidak mungkin, bagi wanita untuk terus merasionalisasi perilaku pacarnya setelah mereka membacanya; tidak ada yang tersisa untuk dianalisis atau dibicarakan oleh para wanita dengan teman-teman mereka. Mereka tidak perlu lagi mencoba dan mencari tahu apa yang dipikirkan pacar mereka, atau menghabiskan waktu untuk bertanya-tanya kemana arah hubungan mereka. Kebutuhan untuk berdiskusi, menganalisis, berharap dan merindukan semuanya telah dihilangkan. Akibatnya, banyak wanita yang mengakhiri hubungan mereka. Mereka secara keliru percaya bahwa pria dalam hidup mereka itu rumit dan misterius, atau dengan kata lain, sebuah tantangan; sebaliknya, mereka menemukan bahwa perilaku pacarnya dapat diidentifikasi secara kategoris dan bahkan dapat diprediksi.

Namun, yang tidak boleh diabaikan adalah kenyataan bahwa itu adalah perilaku "pemotong kue" yang tampak jelas dari laki-laki, yang berarti hilangnya misteri laki-laki, yang menyebabkan perempuan mengakhiri hubungan mereka. Itu jelas bukan karena cara pria memperlakukan mereka; jika tidak, wanita akan mengakhiri hubungan mereka sebelum membaca buku. Jadi, tampaknya wanita mengakhiri hubungan mereka setelah membaca buku karena alasan yang sama seperti yang sering mereka akhiri sebelum membacanya - mereka menganggap pria dalam hidup mereka membosankan.

Salah satu penulis bersama “He’s Just Not That Into You” telah ikut menulis buku baru, berjudul “It’s Called a Break Up Because It’s Broken”. Bahkan tanpa membaca sub-judulnya, orang dapat dengan mudah berasumsi bahwa buku tersebut dimaksudkan untuk membantu wanita menghadapi kesulitan dan akibat dari perpisahan. Orang dapat berasumsi ini karena sampul buku yang secara mencolok menampilkan wadah es krim.

Akan menarik untuk melihat apakah buku baru ini akan menyapu bangsa juga; meskipun, harus saya katakan, saya rasa itu tidak akan terjadi. Alasannya adalah karena fakta yang tidak banyak diketahui: wanita, bukan pria yang mengakhiri sebagian besar hubungan. Saya tahu apa yang harus dipikirkan oleh pikiran Anda yang sebelumnya terkondisi. Anda pasti berpikir "baiklah, wanita tidak akan mengakhiri sebagian besar hubungan jika bukan karena perilaku buruk pria." Tapi ini belum tentu demikian. Tumbuh terpisah adalah

Akan menarik untuk melihat apakah buku baru ini akan menyapu bangsa juga; meskipun, harus saya katakan, saya rasa itu tidak akan terjadi. Alasannya adalah karena fakta yang tidak banyak diketahui: wanita, bukan pria yang mengakhiri sebagian besar hubungan. Saya tahu apa yang harus dipikirkan oleh pikiran Anda yang sebelumnya terkondisi. Anda pasti berpikir "baiklah, wanita tidak akan mengakhiri sebagian besar hubungan jika bukan karena perilaku buruk pria." Tapi ini belum tentu demikian. Tumbuh terpisah sebenarnya adalah salah satu alasan paling umum yang dikutip oleh wanita untuk mengakhiri hubungan mereka dan selama penelitian saya, alasan yang paling sering diberikan oleh wanita untuk mengakhiri atau ingin mengakhiri hubungan mereka adalah "suami / pacar saya membosankan".

Mengingat hal ini, orang pasti bertanya-tanya mengapa buku perpisahan baru tidak memiliki bir dingin yang besar di sampulnya. Jawabannya mungkin cukup sederhana:

A) Sebagai masyarakat, kami merahasiakan perilaku buruk wanita; percayalah, jika itu adalah Hillary dan bukan Bill, Anda tidak akan pernah menjadi lebih bijak.

B) Wanita membeli lebih banyak buku daripada pria.

Jenis buku ini jelas ditujukan untuk memberdayakan perempuan. Namun, saya yakin yang terjadi justru sebaliknya. Wanita tidak akan pernah diberdayakan oleh keberanian palsu media yang terus-menerus digunakan untuk memberi makan ego mereka dan entah bagaimana menebus penindasan mereka di masa lalu. Wanita hanya akan menjadi benar-benar berdaya ketika mereka memiliki sisi gelap dari kodratnya. Ketika mereka dimintai pertanggungjawaban dan bertanggung jawab atas perilaku buruk mereka sendiri serta kerugian yang sering mereka timbulkan kepada orang lain.

Dalam budaya kita laki-laki telah direduksi menjadi tidak lebih dari sifat hewani mereka, sementara perempuan di sisi lain, entah bagaimana masih terpisah dari mereka. Iblis dan malaikat, bisa dikatakan, hidup di dalam setiap manusia. Wanita sama sekali tidak dikecualikan dari fakta sifat manusia ini. Di beberapa titik dalam sejarah, banyak masyarakat menetapkan dan menganggap karakteristik dan perilaku tertentu wajar, artinya dapat diterima, untuk setiap jenis kelamin. Hingga hari ini, orang-orang dibanjiri dengan gambaran perilaku pria dan wanita yang dilebih-lebihkan dan fiktif yang sama. Wanita, serta pria, telah diiris di tengah - hanya dapat memiliki sebagian dari diri mereka.

Agar perempuan mencapai kesetaraan yang nyata dan berhenti menjadi penindas mereka sendiri, mereka harus mengakui, serta bertanggung jawab atas, cara tidak sopan yang sering mereka lakukan terhadap laki-laki. Sebenarnya, perempuan seringkali menjadi penjahat seperti halnya mereka menjadi korban. Mengakui dan menerima fakta ini adalah satu-satunya cara bagi wanita untuk benar-benar menjadi utuh.

Proses ini mungkin mengharuskan wanita untuk bertanya pada diri sendiri beberapa pertanyaan yang cukup sulit yang pasti tidak akan mereka sukai jawabannya. Pertanyaan seperti:

Berapa banyak pria yang telah aku hancurkan? Berapa kali saya belum membalas panggilan telepon seorang pria? Berapa kali saya berbohong kepada seorang pria? Berapa kali saya selingkuh dengan seorang pria? Berapa kali aku mengikat seorang pria? Berapa kali saya menggunakan pria untuk uangnya? Berapa kali saya menggunakan pria untuk perhatian? Berapa kali saya menggunakan pria untuk seks?

Wanita secara teratur melakukan semua hal ini dan banyak lagi. Terlebih lagi, mereka biasanya melakukannya kepada pria yang sangat menyukainya dan berusaha memperlakukan mereka dengan baik. Sayangnya, orang baik sering dipandang, sebagai bersedia - mau berkomitmen, yang diterjemahkan ke dalam istilah laki-laki berarti - awam yang mudah.

Wanita tidak perlu membaca buku dari sudut pandang pria agar mereka memahami dan mendapatkan wawasan tentang perilaku pria, yang perlu mereka lakukan hanyalah bertanya pada diri sendiri mengapa mereka memperlakukan beberapa pria dengan cara yang sama seperti mereka sering mengeluh tentang diperlakukan. .. Dan tentu saja, tanpa ragu-ragu, jawaban yang sangat mirip dengan judul buku kecil itu akan langsung meluncur dari lidah setiap wanita ─ Aku tidak menyukainya.

Tags

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad

Below Post Ad