kejang dan dasar--dasarnya

Daftar Isi: (toc)

Gangguan pada impuls listrik yang biasanya terorganisir, terkoordinasi dengan baik, dan teratur di otak adalah semua yang memisahkan fungsi otak normal dari serangan epilepsi. Dalam keadaan normal, transmisi saraf di otak terjadi dengan sangat lancar, memungkinkan aktivitas listrik untuk mengoordinasikan satu unit tubuh dengan unit lain yang relevan dan otak itu sendiri. Kejang terjadi ketika sel-sel otak atau neuron berkomunikasi dengan cara yang tidak terkoordinasi. Ketika ini terjadi, pelepasan listrik menyebar ke seluruh otak, sementara menyebabkan aktivitas sel saraf abnormal yang sering bermanifestasi sebagai kejang.


Jenis Kejang

Upaya telah dilakukan untuk mengkategorikan semua jenis kejang. Satu klasifikasi yang diakui secara luas membagi kejang menurut lokasi asalnya. Pada dasarnya ada dua jenis kejang utama - kejang parsial dan kejang umum.

Kejang parsial berasal dari area otak yang terlokalisir. Ini dibagi lagi menurut apakah kesadaran terpengaruh atau tidak oleh kejang. Jika terkena, itu adalah kejang parsial sederhana; jika kesadaran berubah selama episode kejang, itu disebut kejang parsial kompleks.

Kejang umum terjadi di area otak yang lebih luas dan dikategorikan lebih lanjut berdasarkan efeknya pada tubuh. Perlu dicatat bahwa semua kejang di bawah kategori ini mengubah kesadaran orang yang mengalami kejang. Ini selanjutnya dibagi menjadi beberapa subtipe termasuk tonik, klonik, tonik-klonik atau grand mal, absen atau petit mal, mioklonik, dan atonik.

Kategori kejang lainnya adalah tipe generalisasi sekunder. Ini dimulai dengan kejang parsial yang menyebar ke seluruh area otak lainnya. Jenis epilepsi yang jarang atau kejang berulang termasuk Sindrom Barat, Sindrom Lennox-Gastaut dan Status Epileptikus.

Ada berbagai kondisi kesehatan yang gejalanya sama atau mirip dengan kejang epilepsi sehingga harus dibedakan. Kondisi seperti migrain, sinkop atau pingsan, narkolepsi, dan gangguan kejiwaan dan psikologis seperti kecemasan termasuk di antara yang lebih menonjol.

Penyebab

Ada spektrum yang luas dari kelainan dan disfungsi otak yang menyebabkan kejang meskipun ada banyak kasus, sekitar 35% dari semua kasus kejang, yang penyebabnya tidak dapat diidentifikasi. Ini disebut kejang idiopatik.

Beberapa penyebab kejang yang paling umum meliputi: kurang tidur, cedera kepala, keracunan obat dan keracunan obat, konsumsi obat dalam dosis normal yang biasanya menyebabkan penurunan ambang kejang, infeksi, gangguan metabolisme, demam, penarikan dari zat kimia tertentu. seperti obat-obatan dan alkohol, lesi di otak, stroke, multiple sclerosis, dan bahkan demam. Paparan peristiwa traumatis tertentu juga dapat memicu jenis kejang yang dikenal sebagai kejang non-epilepsi psikogenik.

Pengelolaan

Penatalaksanaan kejang sangat bergantung pada jenis kejang yang terjadi. Orang yang menderita serangan kejang umum harus dilindungi dari benda-benda yang dapat menyebabkan orang tersebut cedera. Mereka yang mengalami serangan kejang tonik-klonik memiliki gerakan tersentak-sentak yang khas. Setiap gerakan ini tidak boleh ditekan. Bagi mereka yang mengalami serangan epilepsi tidak lebih dari 5 menit, bantuan medis tidak diperlukan. Jika tidak, perhatian medis harus dicari.

Untuk semua serangan kejang, orang terdekat harus menempatkan pasien di sisinya atau dalam posisi pemulihan. 

Find Out
Related Post



Ikuti AltairGate.com pada Aplikasi GOOGLE NEWS : FOLLOW (Dapatkan Berita Terupdate tentang Dunia Pendidikan dan Hiburan). Klik tanda  (bintang) pada aplikasi GOOGLE NEWS.

Jika ada Link Unduhan yang Error, Beri tahu Lewat Komen ya!

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.

Top Post Ad