Apa Itu Enkripsi End-to-End

Daftar Isi: (toc)

 


Anda pasti pernah melihat kata "end-to-end" yang digunakan untuk mendeskripsikan enkripsi, jaringan dan beberapa subjek terkait teknologi lainnya. Masalahnya adalah bahwa perusahaan yang menggembar-gemborkan kapabilitas "end-to-end" pada produk mereka tidak memberikan banyak penjelasan tentang apa sebenarnya arti istilah ini. Sebaliknya, mereka menggunakannya sebagai pemasaran. Saatnya saya menguaknya dan menunjukkan kepada anda apa itu prinsip end-to-end, bagaimana penerapannya pada enkripsi dan mengapa itu penting.



Prinsip Jaringan End-to-End


Seperti yang dilihat dari kata-kata dari istilah tersebut, "end-to-end" dapat dijelaskan dengan sangat sederhana dengan menggambarkannya sebagai prinsip untuk menghilangkan proses perantara. Dengan kata lain, sistem end-to-end mencoba menempuh jalur yang paling tidak tahan untuk menyampaikan informasi lebih cepat. Saat anda mengirim paket di internet, router anda mengirimkan data ke router lain, yang meneruskannya ke router lain dan seterusnya hingga data mencapai tujuannya.


Transaksi end-to-end ini akan memastikan bahwa paket data melewati rintangan sesedikit mungkin untuk mencapai tujuan akhirnya dan ini membuat koneksi lebih cepat dan lebih andal.




Enkripsi End-to-End


Jadi, apa hubungan istilah "end-to-end" dengan enkripsi? Berbeda dengan prinsip jaringan, enkripsi end-to-end tidak ada hubungannya dengan penyelesaian proses lebih cepat seperti yang digambarkan di atas.


Sebaliknya, enkripsi end-to-end mengacu pada siapa yang dapat melihat data anda. Enkripsi adalah cara mengacak (mengenkripsi) data sehingga tidak dapat dibaca oleh semua orang. Hanya orang yang dapat menguraikan (mendekripsi) informasi yang dapat melihat isinya. Jika seseorang tidak memiliki kunci dekripsi, mereka tidak akan dapat menguraikan data dan melihat informasinya. Ini adalah cara kerjanya, tentunya. Beberapa sistem enkripsi memiliki kelemahan keamanan dan kelemahan lainnya. Mari kita gambarkan seperti ini: Ketika anda mengirim informasi yang dienkripsi, komputer anda sudah mengirimkan data yang tidak dienkripsi ke suatu tempat untuk dienkripsi. Di antara dua titik tersebut, seseorang dapat mengintip dan melihat apa yang anda kirim. Ini sering terjadi pada koneksi Wi-Fi, dimana perangkat anda menyiarkan semua yang dikirimnya pada sinyal radio terbuka. Enkripsi ini praktis tidak berguna di dunia yang terhubung dan bergantung pada Wi-Fi.


Dengan enkripsi end-to-end, komputer anda mengenkripsi data sebelum mengirimnya kemanapun. Saat meninggalkan perangkat apapun yang anda gunakan, itu sudah menjadi sesuatu yang tidak dapat dibaca siapapun. Tidak sampai data mencapai tujuan akhirnya yang didekripsi dan dibaca. Yahoo mulai memperkenalkan konsep ini ke email mereka pada Agustus 2014. Sementara Google telah melakukan ini untuk Gmail mereka pada Juni di tahun yang sama.


Google menggunakan enkripsi untuk mengamankan data "dalam perjalanan". Saat anda mengakses akun Gmail anda, misalnya, Google terhubung melalui HTTPS yang aman. Ini memastikan bahwa tidak ada orang lain yang dapat mengintip komunikasi yang terjadi antara perangkat anda dan server Google. Penyedia layanan internet anda, operator jaringan, orang-orang dalam jangkauan jaringan Wi-Fi anda, dan perangkat lain antara anda dan server Google tidak dapat melihat konten email anda atau mencegat kata sandi akun Google anda.


Enkripsi end-to-end memastikan bahwa tidak ada yang meninggalkan komputer anda tanpa terlebih dahulu diubah menjadi sesuatu yang tidak terbaca yang tidak dapat diuraikan oleh peretas.



Apa yang Anda Lakukan Dengan Hal Lain?


Ada beberapa aplikasi yang dapat anda gunakan yang memungkinkan anda untuk benar-benar menggunakan enkripsi end-to-end. Saat anda masuk ke aplikasi lain melalui jaringan Wi-Fi publik, setidaknya beberapa informasi yang anda kirim tidak akan terenkripsi dan terlihat oleh semua orang yang mendengarkan. Ini akan memungkinkan mereka untuk melakukan hal-hal yang tidak dapat diungkapkan dengan kata-kata ke akun anda, tidak peduli seberapa kuat password anda. Karena tidak setiap aplikasi menggunakan enkripsi end-to-end, saya sangat menyarankan anda menggunakan jaringan pribadi virtual yang akan merutekan semua yang anda kirim melalui jaringan yang sepenuhnya jauh dan terkunci.


Untuk aplikasi obrolan, Signal menawarkan enkripsi end-to-end untuk semua orang secara default. Apple iMessage menawarkan enkripsi end-to-end, tetapi Apple mendapatkan salinan pesan anda dengan pengaturan backup iCloud default. WhatsApp mengatakan bahwa setiap percakapan dienkripsi end-to-end, tetapi berbagi banyak data dengan Facebook. Beberapa aplikasi lain menawarkan enkripsi end-to-end sebagai fitur opsional yang harus anda aktifkan secara manual, termasuk Telegram dan Facebook Messenger.


Anda kemudian dapat membaca artikel saya lainnya tentang WhatsApp vs Signal vs Telegram: Mana yang harus anda gunakan atau cara melihat siapa yang melacak anda secara online dan menghentikannya.


Sekian artikel kali ini, semoga bermanfaat untuk anda. Jangan lupa tinggalkan komentar anda dibawah ini untuk membagikan pemahaman anda terkait enkripsi end-to-end. Terima kasih telah berkunjung. Semoga Harimu Menyenangkan!!

Find Out
Related Post



Ikuti AltairGate.com pada Aplikasi GOOGLE NEWS : FOLLOW (Dapatkan Berita Terupdate tentang Dunia Pendidikan dan Hiburan). Klik tanda  (bintang) pada aplikasi GOOGLE NEWS.

Post a Comment

0 Comments
* Please Don't Spam Here. All the Comments are Reviewed by Admin.
close