Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Transisi Lancar: Sekolah ke Kantor

Transisi Lancar: Sekolah ke Kantor

Gambar oleh Pexels dari Pixabay



Salah satu transisi utama dalam kehidupan seseorang adalah dari sekolah ke pekerjaan. Di sekolah menengah atau perguruan tinggi, banyak orang menjalani kehidupan yang dilindungi dan masih dibantu secara finansial dan sebaliknya oleh orang tua mereka. 

Setelah sekolah, ikatan ini sering putus, meninggalkan lulusan baru untuk mengurus dirinya sendiri. Transisi ini menakutkan bagi siapa pun, tetapi terlebih lagi bagi individu dengan autisme. 

Karena sekolah adalah waktu untuk belajar hidup dengan teman sebaya dalam lingkungan yang terkendali, angkatan kerja adalah konsep yang sulit bagi orang autis karena seseorang harus sering menghadapi situasi baru setiap hari daripada memiliki kenyamanan situasi hidup yang ditetapkan.


Salah satu hal utama yang perlu dipelajari oleh lulusan autis adalah bagaimana menghadapi orang di dunia bisnis. Ini termasuk perawatan yang sangt tepat, sesuatu yang mungkin bukanlah masalah besar di sekolah menengah atas atau perguruan tinggi. 

Perawatan yang tepat, seperti menyikat gigi, mengenakan pakaian yang pantas, menggunakan deodoran, dan menyisir rambut mungkin wajar bagi kebanyakan orang, tetapi orang autis membutuhkan bantuan untuk tugas-tugas ini - dia mungkin tidak menyadari bahwa itu tidak pantas. 

Pada tahap kehidupan ini, banyak individu autis yang telah bersekolah berada pada tingkat kedewasaan di mana mereka dapat melakukan tugas yang diberikan tanpa masalah dan menghindari ledakan emosi dalam banyak situasi. Faktanya, terbukti bahwa beberapa individu autis sangat terampil dalam tugas-tugas yang melibatkan hal-hal seperti matematika atau musik. 

Mempelajari pekerjaan baru di dunia kerja bukanlah masalah yang berhubungan dengan orang lain dalam situasi sosial tersebut.


Masalah hubungan ini juga, sayangnya, membantu orang memanfaatkan individu autis. Kebanyakan orang yang menderita autisme percaya bahwa semua orang seperti diri mereka sendiri, dan pada dasarnya baik. Sayangnya, dalam bisnis, sangat umum untuk menjumpai perusahaan dan pebisnis yang tidak berpraktik secara etis. 

Hal ini sering mengejutkan individu autis, yang mungkin tidak tahu bagaimana menangani situasi seperti ini. Orang lain di angkatan kerja mungkin juga tidak terampil menangani autisme, yang menyebabkan hubungan yang buruk di antara karyawan. 

Dengan mempekerjakan individu autis, pemberi kerja tidak hanya harus mengajari mereka pekerjaan baru mereka, tetapi juga memberikan arahan bagi orang lain yang harus bekerja dengannya. Intoleransi dalam angkatan kerja adalah hal biasa, dan individu autis perlu bersiap untuk ini.


Secara keseluruhan, penting bagi penyandang autisme untuk menyadari bahwa akan ada perubahan besar antara kehidupan di sekolah menengah atau perguruan tinggi dan kehidupan di dunia kerja. Mungkin sangat bermanfaat bagi individu-individu ini untuk mencari bantuan dalam transisi dari terapis, anggota keluarga, atau mentor. Pergi dari sekolah ke tempat kerja memang sulit, tetapi dengan sedikit motivasi dan kerja keras siapa pun, autis atau bukan, bisa sukses. 



Category: Autism,

Popular article


Post a Comment for "Transisi Lancar: Sekolah ke Kantor"